Panduan Kelangsungan Hidup CEO

Panduan Kelangsungan Hidup CEO

Bagaimana Menangani Populis: Panduan Kelangsungan Hidup Seorang CEO

Panduan Kelangsungan Hidup CEO Tahun ini para bos di negara-negara Barat harus berusaha mengatasi daftar panjang panggilan telepon yang bersifat patuh. Sekitar 80 negara, yang dihuni oleh sekitar 4 miliar penduduk, menyelenggarakan pemilu pada tahun 2024 (tidak selalu bebas, seperti pada pemilu tahun 2024).Rusia pada bulan Maret). Beberapa kepala eksekutif mungkin sudah menyusun pujian mereka Narendra Modi, yang hampir pasti akan mempertahankan jabatannya sebagai perdana menteri India, di mana warganya kini memberikan suara dalam festival demokrasi yang berlangsung selama berminggu-minggu. Setelah pemilu Meksiko pada bulan Juni, sebagian besar pemimpin perusahaan berharap untuk memberikan ucapan selamat kepada presiden terpilihClaudia Sheinbaum, penerus petahana yang diurapi, Andrés Manuel López Obrador.

Panduan Kelangsungan Hidup CEO

Perusahaan-perusahaan Barat bekerja untukmengurangi ketergantungan mereka pada Tiongkok telah beralih ke India dan Meksiko. Namun tidak ada prospek yang memenuhi mereka dengan kegembiraan murni. Modi mungkin telah menjadikan negaranya tempat yang lebih mudah untuk melakukan bisnis, antara lain dengan menyederhanakan sistem perpajakan dan berinvestasi di bidang infrastruktur.

Panduan Kelangsungan Hidup CEO – meningkatkan keuntungan pajak

Namun ia juga menaikkan tarif barang-barang seperti mobil dan meningkatkan keuntungan pajak yang dinikmati perusahaan-perusahaan domestik dibandingkan perusahaan-perusahaan asing. López Obrador telah menasionalisasi aset perusahaan-perusahaan Barat di industri mulai dari bahan bangunan hingga energi dan membiarkan geng kriminal Meksiko merajalela. Indonesia, pasar lain yang menarik perhatian dunia usaha Barat, memilih tokoh populisnya sendiri, Prabowo Subianto, pada bulan Februari.

CEO Mereka tidak mendapatkan banyak kenyamanan dalam pemilu yang lebih dekat dengan wilayah mereka sendiri. Hanya sedikit yang senang dengan prospek Donald Trump. Mereka juga merasa ambivalen terhadap Joe Biden, petahana yang berbicara tentang kenaikan pajak perusahaan dan menyalahkan bisnis yang rakus atas inflasi yang membandel. Di Inggris, Partai Konservatif yang berkuasa mencemooh permintaan perusahaan-perusahaan untuk menjaga perdagangan dengan Uni Eropa tetap mengalir. Namun banyak perusahaan besar yang tetap skeptis bahwa Partai Buruh akan memperjuangkan kepentingan mereka jika, seperti yang diharapkan, partai sayap kiri-tengah masuk ke dalam pemerintahan pada akhir tahun ini. Partai-partai nasionalis yang meragukan perdagangan bebas diperkirakan akan memperluas pijakan mereka di Parlemen Eropa setelah pemilu pada bulan Juni. Salah satu partai tersebut diperkirakan akan memenangkan pemilu nasional Austria akhir tahun ini.

Panduan Kelangsungan Hidup CEO

Dunia usaha di negara-negara Barat sedang belajar untuk menghadapi politik elektoral yang bergejolak di seluruh dunia

Tren jangka panjangnya jelas. The Economist, dengan menggunakan data dari Manifesto Project, sebuah kelompok penelitian, telah melihat rasio diskusi yang menguntungkan dan tidak menguntungkan mengenai perusahaan bebas dalam manifesto partai politik di 35 negara Barat dari tahun 1975 hingga 2021, tahun terakhir yang tersedia (lihat grafik 1). Kami menggunakan rata-rata pergerakan lima tahun dan mengecualikan partai politik yang memperoleh kurang dari 5% suara. Pada tahun 1990an, deregulasi, privatisasi, perdagangan bebas dan kebijakan-kebijakan lain yang membawa kebahagiaan bagi para pengusaha mendapat pujian hampir dua kali lebih sering dibandingkan dengan kritik. Kini para politisi lebih cenderung membuang gagasan-gagasan ini daripada merayakannya.

Sisa keramahan terhadap bisnis tidak lagi berasal dari keyakinan bahwa apa yang baik bagi bisnis tetapi juga baik bagi masyarakat—dan, lebih jauh lagi, bagi prospek wakil rakyat yang mereka pilih. Sebaliknya, pemerintah tidak menanyakan apa yang dapat mereka lakukan untuk dunia usaha, namun apa yang dapat dilakukan oleh dunia usaha untuk mereka. Oleh karena itu, perusahaan-perusahaan besar di Barat belajar beradaptasi dengan dunia di mana kesuksesan mereka bergantung pada keinginan pemerintah. Garis besar pedoman perlahan-lahan mulai terbentuk.

Baca juga : Masa Presiden Habibie, Tantangan dan Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

Panduan Kelangsungan Hidup CEO – konsultan spesialis

Pengetahuan adalah titik awalnya. Para atasan berbondong-bondong beralih ke konsultan spesialis seperti Dentons Global Advisors (dga), McLarty Associates, dan Macro Advisory Partners (map) yang berjanji untuk mengungkap mitos politik di dalam dan luar negeri. Raksasa konsultan seperti McKinsey dan bank investasi seperti Lazard dan Rothschild & Co menawarkan nasihat serupa. Para consiglieri ini, yang seringkali merupakan mantan orang dalam pemerintahan, membantu perusahaan memahami kalkulasi politik dan kendala yang membentuk kebijakan pemerintah.

Hal ini memungkinkan para bos mengetahui permasalahan politik mana yang paling perlu dikhawatirkan. Pertimbangkan apa yang mungkin terjadi dalam pemilihan presiden Amerika yang berlangsung secara lempar koin. Para pemimpin perusahaan dapat yakin bahwa permusuhan terhadap Tiongkok akan terus berlanjut terlepas dari siapa yang menang pada bulan November. Biden, yang takut bersikap lunak terhadap rival ekonomi AS, kini berubah menjadi lebih hawkish. Pada bulan April ia menyerukan agar tarif baja dan aluminium Tiongkok dinaikkan tiga kali lipat, dari 7,5%, dan mengumumkan penyelidikan terhadap pembuat kapal Tiongkok yang disubsidi. Pada tanggal 24 April, ia menandatangani undang-undang yang, antara lain, akan melarang TikTok di Amerika kecuali pemiliknya di Tiongkok menjual aplikasi video populer tersebut kepada kepentingan non-Tiongkok. Meskipun Trump mungkin berupaya memisahkan perekonomian Amerika dan Tiongkok lebih cepat dibandingkan Biden, arah perjalanannya terlihat serupa.