Novak Djokovic Bangkit dan Kalahkan Laslo Djere untuk Maju ke Babak 16 Besar US Open 2023

suroboyo.id – Dalam pertandingan US Open yang berlangsung hingga larut malam, Novak Djokovic menunjukkan ketahanan yang luar biasa. Ia berhasil mengatasi ketertinggalan dua set untuk akhirnya mengalahkan sesama petenis Serbia, Laslo Djere, dengan skor 4-6, 4-6, 6-1, 6-1, 6-3 pada Sabtu (2/9). Kemenangan ini membawanya melangkah ke babak 16 besar di Flushing Meadows.

Dalam situasi yang sulit dan tertinggal, Djokovic, seperti yang seringkali ia lakukan, mampu meraih kemenangan di ambang kekalahan, memberikan penampilan spektakuler di hadapan penonton yang memadati lapangan Arthur Ashe Stadium yang penuh tensi.

Dengan kemenangan ini, Djokovic telah memenangkan pertandingan dalam lima set sebanyak 38 kali, dan ia masih menjaga harapannya untuk meraih gelar U.S. Open keempat dalam upaya menyamai rekor 24 gelar Grand Slam yang saat ini masih dipegang oleh Margaret Court.

“Saya harap Anda menikmati pertunjukannya, ini tidak begitu menyenangkan bagi saya terutama dalam dua set pertama,” kata Djokovic kepada penonton.

“Ini adalah salah satu pertandingan terberat yang pernah saya mainkan di sini dalam beberapa tahun.”

Djokovic tampil sangat kuat dalam dua pertandingan awalnya, hanya kehilangan 11 game dalam kemenangan telak atas Alexandre Muller dari Prancis dan Bernabe Zapata Miralles dari Spanyol. Namun, rekan senegaranya yang menempati peringkat ke-32 menjadi ujian yang jauh lebih sulit.

Kedua pemain Serbia ini hanya pernah bertemu sekali sebelumnya di Belgrade tahun lalu, tetapi sudah terlihat bahwa Djere adalah lawan yang berbahaya, dengan pertandingan tersebut memerlukan tiga set dan dua tie-break sebelum Djokovic meraih kemenangan.

Djere memberikan sinyal kepada Djokovic bahwa dia akan memberikan perlawanan yang sama pada hari Jumat ketika dia mencuri poin servis Djokovic untuk memulai pertandingan, dan kemudian mempertahankan ketenangannya sepanjang set pertama untuk memimpin 1-0 secara mengejutkan.

Meskipun menghadapi salah satu pemain terbesar sepanjang masa di bawah sorotan terang lapangan tenis terbesar, Djere yang berani tidak dapat digoyahkan dan terus memberikan tekanan dengan memecahkan servis Djokovic lagi untuk unggul 4-3 dalam set kedua, sehingga memimpin 2-0 dan membuat Arthur Ashe Stadium tercengang.

Djokovic tidak tanpa peluang, tetapi dia tidak bisa memanfaatkannya sampai dia terdesak.

Dengan penonton masih bersemangat, Djokovic keluar di set ketiga dengan urgensi dan energi yang hilang dalam dua set pertama, mematahkan servis Djere pada kesempatan pertama dan lagi untuk memimpin 4-0 dalam upaya memangkas ketertinggalan menjadi 2-1.

“Saya melakukan sedikit pembicaraan singkat dengan diri saya sendiri di depan cermin,” kata Djokovic tentang istirahat di kamar mandi setelah set kedua. “Saya tertawa pada diri sendiri karena saya merasa jengkel dan kesal dengan hasilnya, saya harus memaksa diri saya untuk bangkit, untuk meningkatkan semangat.”

Dengan celah dalam permainan Djere mulai terlihat, Djokovic terus memberikan tekanan dengan mematahkan servis lagi untuk membuka set keempat, yang memicu pukulan tangan yang perkasa dari pemain berusia 36 tahun itu.

Namun, Djere belum selesai dan segera mematahkan kembali servis Djokovic, membuka jalan untuk gim ketiga yang menjadi maraton, yang melihat Djokovic mendapatkan kendali kembali dengan pematahan servis lainnya.

Dengan langkah tegas, Djokovic menyapu enam gim berikutnya untuk mengambil set keempat dan memimpin 2-0 di set kelima yang tidak pernah dia serahkan.

“Saat saya mendapatkan poin break di set ketiga, saya berpikir ‘Oke, saya punya kesempatan, saya punya peluang,'” kata Djokovic. “Saya mungkin juga perlu mengejar itu.”

“Saya mulai bermain lebih agresif, mulai membaca permainannya sedikit lebih baik daripada yang saya lakukan dalam dua set pertama, dan itu berhasil dengan baik.”

“Tapi percayalah, itu penuh ketegangan sampai tembakan terakhir,” tambahnya.