Martin Freeman Bintang Responder

Martin Freeman Bintang Responder

Martin Freeman: Bintang The Responder Menjelaskan Mengapa Pemirsa TV Bisa ‘Mencium Kebohongan’

Martin Freeman Bintang Responder Martin Freeman kembali berperan sebagai petugas polisi yang kelelahan dalam drama BBC The Responder, dan aktor tersebut jelas menikmati kesempatan untuk kembali ke peran yang begitu sulit.

“Dari sudut pandang egois, saya suka memerankan orang-orang yang menentangnya,” katanya kepada BBC.

Dalam seri pertama acara nominasi Bafta tahun 2022, karakter Freeman, PC Chris Carson, diturunkan pangkatnya menjadi melakukan shift malam yang melelahkan tanpa akhir. Dia mendapati dirinya berhadapan dengan ujung tajam dunia bawah tanah Liverpool, termasuk geng narkoba yang brutal. Bergerak dari krisis ke krisis, ia mencoba untuk menegakkan hukum, sementara kehidupan pribadi dan kesehatan mentalnya berantakan

Martin Freeman Bintang Responder

“Saya menyukai kenyataan bahwa dia harus melalui banyak hal,” kata Freeman. “Ini menarik, hal ini membawa dia ke dalam konflik dengan dirinya sendiri dan orang lain.

“Dan saya menyukainya – itulah yang membuat Anda ingin menjadi seorang aktor.”

Drama BBC One mengantongi enam nominasi Bafta, dan Freeman memenangkan Emmy internasional untuk penampilannya. Barbara Ellen dari The Observer menulis: “Ini adalah drama polisi televisi yang diubah menjadi malam jiwa yang panjang dan gelap.” Tidak ada salahnya bagi Freeman untuk membuat seri lain.

“Sangat menyenangkan melakukan sesuatu yang sangat Anda banggakan, karena tidak semua yang Anda lakukan berakhir dengan sukses,” katanya. Di seri kedua, Chris enggan terlibat dengan penjahat lokal, sementara kehidupan pribadinya semakin memburuk. Rekan pendatang barunya, Rachel Hargreaves, juga sedang kesulitan.

Freeman mengatakan menurutnya itu adalah gambaran yang realistis.

“Ini bersimpati karena ini menunjukkan mereka sebagai manusia yang benar-benar berusaha, dalam keadaan terburuk yang mungkin terjadi, yang kebanyakan dari kita tidak menyadarinya,” katanya. Menurutnya, penonton, termasuk beberapa petugas polisi, mungkin akan mengapresiasi pendekatan Schumacher yang tanpa filter dalam menampilkan kehidupan mereka di layar.

“Saya berharap polisi yang menonton ini akan berkata, ‘Ya, ini adalah karakter tiga dimensi yang cacat’ – begitulah kita semua,” katanya.

“Ini jelas bukan iklan untuk polisi. Dan ini bukan pamflet tentang bagaimana Anda harus melakukan pekerjaan polisi.

“Tetapi ketika saya menonton drama, saya hanya ingin itu menjadi kenyataan yang samar-samar, meskipun itu tentang dunia yang saya tidak tahu.”

Dia mengatakan pemirsa, termasuk dirinya sendiri, ingin sebuah drama menunjukkan “kesengsaraan manusia sebenarnya daripada potongan karton”, jadi keasliannya sangat penting.

“Anda mencium kebohongan, dan Anda bisa menciumnya saat tidak aktif,” katanya.

“Tetapi ketika sesuatu tampak benar secara manusiawi, saya pikir orang-orang akan menghargainya.

“Sepertinya itulah yang terjadi pada pertunjukan ini.”

Martin Freeman Bintang Responder

Aktor, yang memenangkan Bafta untuk drama BBC Sherlock, dan membintangi film The Hobbit, The Office dan Love Sebenarnya, juga mendapat perintah dari petugas polisi: “Kalian semua melakukannya dengan sangat baik.” Aktor, yang memenangkan Bafta untuk drama BBC Sherlock, dan membintangi film The Hobbit, The Office dan Love Sebenarnya, juga mendapat perintah dari petugas polisi: “Kalian semua melakukannya dengan sangat baik. Setelah mengusir banyak setan di seri pertama, dia masih merasakan keinginan untuk kembali ke pertunjukan.

“Semua yang saya tulis mengeksplorasi perasaan saya terhadap hal tersebut, ini adalah cara bagi saya untuk mencari tahu tentang diri saya. Ini merupakan katarsis,” katanya. Inilah sebabnya dia senang menceritakan pengalamannya sendiri, meskipun dia dan Chris tidak berbagi alur cerita.

“Saya pikir, sebagai seorang penulis, Anda harus mencelupkan pena Anda ke dalam kepala Anda sendiri. Ini lebih murah daripada terapi,” dia tertawa.

“Di kantor saya di Liverpool, ada seorang terapis di sebelahnya. Saya tahu setiap kali dia berjalan melewati saya, dia pasti berpikir, ‘Ya Tuhan, ada seseorang di sana yang bisa saya hubungi’.”

Martin Freeman Bintang Responder – ‘Renungkan perasaan orang’

Schumacher tertarik untuk menggambarkan kehidupan di kepolisian sebagaimana yang dia lihat, dengan mengatakan: “Saya selalu mengatakan ini bukan drama polisi, ini adalah drama manusia, drama wastafel dapur.

“Saya tidak bisa menulis tentang orang-orang yang berjalan mondar-mandir di koridor sambil menumpahkan kopi. Saya tidak tertarik.”

Survei YouGov baru-baru ini di The Times menunjukkan bahwa lebih dari separuh masyarakat mengatakan mereka “tidak mempercayai polisi untuk menyelesaikan kejahatan” dan lebih dari sepertiganya mengatakan mereka “tidak percaya pada pihak berwenang untuk menjaga hukum dan ketertiban”. Schumacher sepenuhnya mengakui bahwa berita yang mengungkap praktik buruk dan kejahatan di kepolisian mempengaruhi kepercayaan publik.

Baca juga : Jenis Jenis Konten Hiburan yang Diinginkan Orang Indonesia

Tapi penggambarannya tentang Chris dan Rachel menunjukkan mereka dalam “pekerjaan yang penuh tekanan, menghadapi kerumitan, berurusan dengan orang-orang yang berteriak-teriak di hadapan Anda”.

“Untuk melakukan pemotongan, dan semakin besarnya opini publik yang menentang polisi – memang demikian dalam banyak kasus – adalah salah jika saya tidak melihat hal tersebut dan berkata, ‘Saya perlu merenungkan perasaan masyarakat tentang hal itu, orang-orang yang melakukan pekerjaannya’,” katanya.