Google Meluncurkan Gemini AI untuk Bersaing dengan ChatGPT

suroboyo.id – Google secara resmi memperkenalkan model kecerdasan buatan (AI) terbarunya yang diberi nama Gemini, dengan klaim bahwa model ini akan menjadi pesaing utama bagi ChatGPT yang dikembangkan oleh OpenAI.

Gemini merupakan model bahasa canggih terbaru dari Google yang pertama kali diumumkan oleh Sundar Pichai pada konferensi pengembang I/O pada bulan Juni lalu.

Sesuai dengan pernyataan Pichai dan CEO Google DeepMind, Demis Hassabis, Gemini dianggap sebagai lompatan besar dalam pengembangan model AI yang pada akhirnya akan memberikan dampak pada hampir semua produk Google.

“Salah satu aspek yang paling menarik dari saat ini adalah kemampuan untuk meningkatkan satu teknologi dasar dan melihat dampak positifnya terhadap seluruh produk kami,” ujar Pichai, seperti dikutip dari The Verge.

Google meluncurkan Gemini dalam beberapa platform sekarang. Chatbot Bard sekarang didukung oleh Gemini Pro dan pengguna Pixel 8 Pro akan mendapatkan beberapa fitur baru berkat Gemini Nano. Sementara itu, Gemini Ultra baru akan hadir tahun depan.

Gemini Pro yang digunakan Bard merupakan tingkat menengah dari seri Gemini. Versi Gemini Ultra adalah yang terbesar dan paling lambat tetapi paling mumpuni, sedangkan versi Nano adalah yang paling kecil dan cepat yang ditujukan untuk tugas-tugas di perangkat.

Pengembang dan pelanggan Google akan dapat mengakses Gemini Pro melalui Google Generative AI Studio atau Vertex AI di Google Cloud mulai 13 Desember.

Gemini hanya tersedia dalam bahasa Inggris untuk saat ini, dengan bahasa lain yang tampaknya akan segera hadir.

Lebih lanjut, Pichai mengatakan Gemini pada akhirnya akan diintegrasikan ke dalam mesin pencari Google, produk iklannya, browser Chrome, dan masih banyak lagi produk Google lain.

Baca Juga :   Download MP3 Gratis dari Youtube Menggunakan MP3 Juice

OpenAI meluncurkan ChatGPT setahun lalu, dan perusahaan serta produknya langsung menjadi hal terbesar di bidang AI.

Sekarang, Google berusaha menggoyangkan dominasi tersebut dengan menghadirkan Gemini. Dalam persaingan antara Gemini dan GPT-4, Hassabis menyebut produknya unggul dengan cukup dominan.

“Kami telah melakukan analisis yang sangat menyeluruh terhadap sistem secara berdampingan, dan melakukan benchmarking,” kata Hassabis.

Google menjalankan 32 tolak ukur untuk membandingkan kedua model, mulai dari tes keseluruhan yang luas seperti tolak ukur Pemahaman Bahasa Multi-tugas hingga tes yang membandingkan kemampuan kedua model untuk menghasilkan kode Python.

“Saya rasa kami secara substansial unggul dalam 30 dari 32 tolok ukur tersebut. Beberapa di antaranya sangat sempit. Beberapa di antaranya lebih besar,” kata Hassabis.