Masih Berlanjut: Pertarungan Kebenaran antara Korban dan Kim Hieora Mengenai Kekerasan di Sekolah

suroboyo.id – Pertarungan untuk mengungkap kebenaran terus berlanjut dalam kontroversi yang melibatkan aktris Kim Hieora dalam kasus kekerasan di masa sekolahnya.

Perselisihan ini berkaitan dengan perbedaan pendapat antara para informan yang telah mengungkapkan kasus kekerasan di sekolah tersebut.

Pada tanggal 9 September, Dispatch melaporkan secara eksklusif transkrip panggilan telepon antara Kim Hieora dan teman sekelasnya yang diidentifikasi sebagai H.

Berdasarkan laporan tersebut, keduanya berbicara pada tanggal 8, dan Kim Hieora telah berusaha untuk bertemu dengan H sejak bulan Mei. Namun, H telah menolak permintaan pertemuan tersebut.

Dispatch menggambarkan H sebagai seorang korban pelecehan di masa lalu oleh Kim Hieora sebagai “bukti pelecehan yang telah melukai selama 20 tahun”.

Menurut transkrip laporan tersebut, ketika H ditanya apakah dia mengakui telah memukulnya, Kim Hieora berkata, “Saya minta maaf.”

Setelah transkrip dirilis, opini publik kembali berubah negatif terhadap Kim Hieora. Lalu kali ini, pihak agensi melontarkan bantahan.

Agensi Kim Hieora, mengklaim, ” H merekam panggilan tersebut dengan tujuan untuk panggilan tersebut dengan tujuan untuk memberikan kepada media.”

“Ia melanjutkan panggilan tersebut dengan sengaja menyebutkan hal-hal yang tidak benar atau hal-hal yang tidak dapat dibuktikan dengan distorsi ingatan,” lanjutnya.

Menurut agensi H dan Kim Hieora adalah teman dekat di kelas satu. Namun karena H menyebabkan Kim Hieora menderita kerugian berkepanjangan menyebabkan mereka menjauh dan bertengkar.

Mereka menekankan bahwa ini bukanlah kasus pelecehan dan penyerangan yang terus menerus seperti yang diklaim oleh H.

Meskipun klaim dari pihak Kim Hieora dan H berbeda, ada klaim bahwa H juga merupakan seorang pengganggu di sekolah yang menindas sisa lain selama masa sekolah.

Pada tanggal 9 september, Daily Sport melaporkan wawancara dengan A, informan pertama dalam kontroversi partisipasi Kim Hieora dalam kekerasan di sekolah. A menyatakan, “H-lah yang berperilaku sangat buruk.”

Baca Juga :   5 Artіѕ Indоnеѕіа Mаѕuk Dаftаr 100 Wаnіtа Tercantik dі Dunіа 2024, Aуu Ting Tіng Unggulі Bеllа Hаdіd

A mengatakan, “Memang benar saya adalah korban kekerasan di sekolah. Namun, saya bukanlah korban Kim Hieora.”

“Setelah membuat laporan ke Dispatch, saya mencoba mengingat. Selama 2-3 minggu dan ternyata ada kesalahan dalam ingatan saya.”

Secara khusus, A mengatakan, “Saya sangat terkejut ketika saya melihat bahwa H adalah korban perundungan, dan semua orang di sekolah kami tahu siapa pelakunya. H yang melakukan hal buruk.”

“Bagaimana dia bisa diintimidasi terus menerus jika dia tidak pergi ke sekolah? Bagaimana mereka bisa menganggap pelaku perundungan sebagai korban? Yang terjadi adalah pelaku perundungan berpura-pura menjadi korban perundungan. Hal itu sendiri terasa seperti korban bagi saya, dan itu sangat menyedihkan,” ungkapnya.

Dispatch melaporkan bahwa Kim Heera adalah anggota dari sebuah grup bernama “BigXX”.

Kelompok tersebut, dikenal karena pemerasan, penyerangan, dan pelecehan verbal saat ia masih berstatus sebagai siswa di sekolah menengah di Provinsi Gangwon.

Sejak saat itu, telah terjadi pertarungan untuk mendapatkan kebenaran, dengan klaim H bahwa dia menjadi korban dari Kim Hieora.