Kontroversi Koreografi Hwasa MAMAMOO di Festival Universitas: Seni atau Melampaui Batas?

suroboyo.id – Hwasa dari MAMAMOO menjadi pusat perhatian publik karena penampilannya dalam sebuah festival universitas di Seoul.

Semua bermula dari partisipasinya pada tanggal 12 Mei dalam festival Sungkyunkwan di Jongno-Gu, Seoul. Saat itu, penampilan Hwasa dinilai memiliki unsur provokatif, yang mengakibatkan seorang ketua kelompok orang tua mengajukan keluhan kepada kepolisian pada tanggal 22 Juni 2023.

Dalam penampilannya yang mencakup medley lagu dari MAMAMOO dan “Don’t Give It To Me,” wanita berusia 28 tahun ini terlihat menjilat tangannya lalu meletakkannya di beberapa bagian tubuh tertentu di depan penonton. Tindakan tersebut memicu perdebatan apakah ini dianggap seni atau melewati batas-batas etika.

Pada tanggal 22 Juni 2023, Shin Min Hyang, seorang perwakilan dari Asosiasi Perlindungan Hak Asasi Orang Tua Siswa, mengajukan pengaduan terhadap Hwasa.

Shin mengungkapkan, “Perilaku Hwasa mengingatkan kita pada tindakan seksual yang tidak pantas dan dapat membuat malu masyarakat yang menyaksikannya. Ini tidak dapat diartikan sebagai tindakan seni karena tidak sesuai dengan konteks koreografi yang ada.”

Karena tindakan yang dianggap tidak pantas ini, Hwasa dihadapkan pada tuduhan ketidaksenonohan di depan umum.
Shin juga mencatat bahwa banyak girl group dan boy band lain yang tampil dengan unsur sensual, namun penampilan Hwasa dianggap melampaui batas dengan menyerupai tindakan seksual, terutama karena kemungkinan adanya penonton anak-anak sekolah dasar yang menyaksikan pertunjukan tersebut.

“Sungguh mengherankan melihat dia tidak menunjukkan tanda-tanda penyesalan.”

Sementara itu, pada 10 September 2023 kemarin, kantor Polisi Seongdong Seoul telah memanggil Hwasa sebagai terdakwa pada akhir bulan lalu dan menanyainya tentang niat dan latar belakang penampilan kontroversialnya.

Pada Senin (11/9/2023), sebuah tayangan “Acara Berita Kim Hyun-jung” di Radio CBS menampilkan diskusi yang dipimpin oleh pembawa acara Kim Hyun-jung dengan Shin Min-hyang, yang keduanya merupakan perwakilan dari Asosiasi Perlindungan Hak Orang Tua Mahasiswa, serta kritikus budaya pop, Kim Heon-sik. Lewat acara ini, mereka menanggapi masalah yang tengah menjadi perbincangan hangat terkait Hwasa mengutip dari Kpop Reporter.

Baca Juga :   Biodata Nagita Slavina Istri Raffi Ahmad: Agama, Karir, Keluarga dan Fakta Menarik

“Apakah pertunjukan Hwasa adalah seni atau kecabulan? Mengingat K-pop memimpin kancah budaya global, ini adalah topik yang layak untuk didiskusikan. Kami berharap dapat mendengar kedua belah pihak dan membiarkan penonton membentuk opini mereka sendiri”, Pertanyaan oleh Kim Hyun Jung selaku pembawa acara.

“Gerakan tarian yang melibatkan merentangkan kaki dan menyentuh area genital, sama sekali di luar konteks pertunjukan. Tindakan ini termasuk dalam pasal pencabulan Pasal 245 KUHP” jawaban dari Shin Min Hyang.

“Mengingat kasus ‘Pria Barbar’, ia dihukum berdasarkan Pasal 3, Klausul 1, Angka 33 Undang-Undang Pelanggaran Ringan. Mengingat tindakan Hwasa disaksikan oleh lebih banyak orang yang tidak disebutkan namanya, maka dampak negatifnya dapat dipertimbangkan bahkan lebih besar” tambahnya.

Di sisi lain, kritikus budaya pop, Kim Heon-sik berpendapat, “Meskipun beberapa orang mungkin menganggapnya tidak menyenangkan, saya yakin ini adalah kasus ‘orang tua monster’ yang terlalu banyak campur tangan dalam kebebasan artistik.”

Lebih lanjut ia menyatakan, “Ini adalah salah satu perilaku orang tua yang melakukan intervensi berlebihan dalam segala hal berkedok pendidikan anaknya. Pertunjukan tersebut terutama dihadiri oleh mahasiswa, namun bagi organisasi induk pihak ketiga, yang bahkan tidak hadir di tempat tersebut, melaporkannya dan melibatkan polisi adalah tindakan yang tidak pantas baik dari sudut pandang seni maupun kebebasan berekspresi.”

Sementara itu, Hwasa telah menyelesaikan penyelidikan polisi terkait laporan yang diterimanya tersebut. Di samping itu, agensinya, P Nation, mengkonfirmasi pada tanggal 10 September member Mamamoo itu telah menjalani penyelidikan polisi dan bekerja sama sepenuhnya.

Hingga saat ini, polisi yang meninjau kasus tersebut sedang mengkaji apakah tindakan Hwasa patut dikenakan tuntutan pidana.