Kebakaran Lahan di Surabaya Menurun, Menurut Wawali karena Kesadaran Masyarakat

suroboyo.id – Wakil Wali Kota Surabaya, Jawa Timur, Armuji, mengungkapkan bahwa jumlah kebakaran lahan terbuka tahun ini mengalami penurunan yang signifikan, hal ini disebabkan oleh tingkat kesadaran masyarakat yang lebih baik dalam hal menghindari pembakaran sampah sembarangan.

Dalam pernyataannya pada Selasa (5/9/2023), Wawali Armuji mengungkapkan, “Alhamdulillah, kita melihat bahwa kejadian kebakaran lahan terbuka tahun ini mengalami penurunan dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya.”

Menurutnya, kesadaran masyarakat untuk tidak membakar sampah di lahan terbuka telah mulai meningkat. Masyarakat kini lebih menyadari bahwa pembakaran sampah dapat berdampak serius, seperti penyebaran api yang sulit dikendalikan dan pencemaran udara yang dapat membahayakan kesehatan.

Selain itu, menurunnya titik kebakaran lahan terbuka karena kerja keras personil Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan (DPKP) melakukan patroli rutin.

Menurutnya, dari data DPKP Surabaya sejak Januari hingga Agustus 2023, tercatat 244 kali kebakaran non-bangunan atau di lahan terbuka. Perinciannya, kebakaran alang-alang 106 kali, sampah 65 kali dan lain-lain 73 kali.

Jumlahnya memang tidak sebanyak tahun sebelumnya. Yang mencapai 550 kejadian hanya dalam sembilan bulan. Tertinggi pada 2019 silam mencapai 949 kejadian.

Armuji mengataka, banyaknya kebakaran lahan terbuka itu efek dari fenomena La Nina. Cuaca ekstrem ini masih terus berlangsung di sejumlah wilayah Indonesia, termasuk Jawa Timur.

Untuk itu, dia menegaskan agar semua pihak berpartisipasi untuk menjaga kota Surabaya menjadi kota yang nyaman dengan tidak menimbulkan polusi udara dengan pembakaran sampah di lahan terbuka.

Selain itu, kata Armuji, warga juga diimbau agar tidak panik ketika terjadi kebakaran. Lakukan penanganan awal dan menghubungi Command Center 112.

Kepala DPKP Surabaya Dedik Irianto mengatakan menggencarkan patroli rutin ke seluruh wilayah di kota setempat untuk melakukan pengawasan dan antisipasi kejadian kebakaran di lahan terbuka saat kemarau.

“Tugas teman-teman yang di pos mereka melakukan patroli di lahan-lahan terbuka yang sering terjadi kebakaran, itu untuk petugas,” katanya.

Dia menyebut terbakarnya lahan terbuka bisa dikarenakan dua hal, yakni faktor alam atau panas matahari dan aktivitas pembakaran sampah oleh masyarakat. Selain itu bisa disebabkan karena puntung rokok yang dibuang sembarangan.

“Kondisi saat ini bukan hanya panas tetapi anginnya kencang, sehingga dikhawatirkan kalau membakar sampah di lahan terbuka bisa merambat ke objek lain di sekitarnya. Hari ini kurang lebih tiga kejadian tetapi lahan, sampah dibakar,” kata Dedik.