Zau Merilis Dunia baru

Zau Merilis Dunia baru

Mampukah Games Tales of Kenzera: Zau Merilis Dunia baru Pada Alur Cerita Game?

“Segala cerita dimulai saat cerita lainnya berakhir.”

Zau Merilis Dunia baru Kata-kata inilah yang menyapa seluruh pemain ketika mereka memulai game baru Abu bakar Salim pencipta Tales of Kenzera: Zau. Hal ini wajar saja dikarenakan aktor Inggris, yang tampil pada series televisi “Raised by Wolves” yang akan tampil, berkata kepada BBC ketika mendekati hari sebelum series tersebut dirilis.

Hal ini adalah bagian akhir dari proses pengembangan dari 4 tahun dari Tales of Kenzera – sebuah bagian yang telah dimulai pada Desember yang lalu, di Los Angeles. Abu, sapaannya  biasa dipanggil, berdiri di panggung saat anugerah “The Game Awards”, berbicara kepada 4.000 hadirin di teater Peacock. Jutaan penonton juga melihat secara netizen di penjuru dunia.

Ketika ia memperkenalkan Tales of Kenzera, ia  berpidato dengan penuh emosional yang memaparkan bagaimana permainan ini terinspirasi oleh kepergian ayahnya  ketika sepuluh tahun lalu. Selayaknya Abu, tokoh  utama permainan itu, Zau, seorang paranormal belia yang  telah ditinggalkan ayahnya. Sulit menerima hal itu, dia mengundang dewa maut serta mencari cara untuk menghidupkan lagi sang ayah.

Zau Merilis Dunia baru

Zau Merilis Dunia baru – mengalami kedukaan

“Sesungguhnya, intinya, cerita ini tentang seorang bocah yang mengalami kedukaan,” tutur Abu ke BBC. Ungkapan yang tulus menyentuh hati kebanyakan orang, serta momen penganugerahan itu menjadi viral. Audiens yang melihat juga begitu terkesan dengan pengenalan  game itu. Grafiknya penuh warna-warni, nilai orkestra yang mengagumkan, dan pengaturannya menarik orang-orang untuk memasukkannya  ke daftar sesuai keinginan mereka.

“Sambutan ini sangat hebat. Sangat brilian dan fantastis,” tutur Abu, yang yakin bahwa tema kepiluan yang “universal” menolong nada bicaranya disambut oleh para gamer. Tetapi bagi separuh  gamer, ada faktor lain, yang dipengaruhi oleh peninggalan  mereka (Kenya Ali dan Abu), yang mengundang mereka tertarik dengan game ini. Buku ini banyak mengacu pada mitologi serta legenda yang telah dikisahkan oleh warga Bantu – ratusan golongan berbeda yang menetap di sekitar Afrika.

Baca Juga :   Rekomendasi Kado Untuk Anak

Cerita-cerita ini sangat sering diturunkan, dari mulut ke mulut, dari antar generasi, serta  yang dialami sendiri oleh Abu. “kisah ini sungguh terinspirasi oleh kisah-kisah yang diceritakan ayah saya saat saya masih anak-anak,” katanya.

“Kakek juga seorang Nganga, atau tabib tradisional.

“kemudian ayah saya membagikan dunia dan inovasi yang sangat keren ini.

“Dan karena permainan ini menceritakan tentang perjalanan kedukaan, hubungan antara aku dan ayahku, itu harus ada sampai  luar galaksi.”

Abu mengatakan dia memilih setting Tales of Kenzera, yang juga memberikan pemain pilihan untuk bermain dengan dialog Swahili, karena itu terasa paling menyenangkan.cara otentik baginya untuk menceritakan kisahnya. Namun game ini menggunakan tokoh utama berkulit gelap adalah suatu yang langka. Dan salah satu yang banyak memanfaatkan kisah mitos Afrika bahkan bisa lebih tidak biasa lagi. Jadi kebanyakan gamer, memperhatikan Abu dari atas panggung membangkitkan perasaan lain.

“Sungguh mengagumkan meperhatikannya di atas sana,” kata Annabel Ashalley-Anthony. “Kami sangat jarang melihatnya.”

Annabel – pendiri Gamer Melanin, yang menyarankan banyak inklusivitas dari dalam perusahaan ini – dia mengakui bahwa sudah menjadi pengagum Abu berkat permainannya sebagai tokoh utama Bayek pada  “Assassin’s Creed: Origins”. Tetapi pemandangan pencipta kulit hitam pada  “The Game Awards” – masih sering dijuluki sebagai “Oscar industri” – selaras dengannya.

“Baginya, debut di sana adalah penting, memperhatikan diri kita terwakili dengan langkah yang bagus,” katanya.

“Saya memikirkan ‘games ini adalah ciptaan yang harus dimainkan’.”

Ketika Abu memulai debut game tersebut, banyak orang menciptakan komparasi antara “Tales of Kenzera” dengan film memecahkan rekor tersebut. Annabelle sepakat bahwa persamaannya ada di sana.

Baca Juga :   Hiburan Sarat Hikmah Ramadhan

Zau Merilis Dunia baru

“Ini jelas merupakan Black Panther versi dunia game,” sebutnya.

Surgent Studios, usaha pengembang yang diciptakan Abu dalam membuat game itu, sudah mengakui pengaruh games hits Marvel – keduanya mempunyai  tema Afro-futurisme, estetika yang menggabungkan fiksi ilmiah serta kultur Afrika, serta soundtrack permainan itu menampilkan kelompok paduan suara dengan seirama. terdengar dalam film. Dan ketika Abu mengungkapkan game tersebut, dia memakai syal dengan warna-warni karya seniman Nigeria Ikiré Jones, yang desain gambarnya hadir di Black Panther.

Baca juga : Martin Freeman: Bintang The Responder Menjelaskan Mengapa Pemirsa TV Bisa ‘Mencium Kebohongan

Film ini dikreditkan denganberdampak pada representasi di Hollywood, dan Tales of Kenzera diterbitkan oleh EA Originals – perusahaan indie raksasa game di balik seri EA FC. Kakak Annabel, Alan yang memainkan “Melanin Game”, mengingat “gerakan kultur” yang dibangun di sebuah film tersebut dan berpikir bahwa hal itu “membuka pintu peluang” bagi munculnya video game seperti dengan Zau.

Zau Merilis Dunia baru – langkah besar

“Jika menyangkut proyek-proyek yang mencapai langkah besar dan membuat semua orang terbuka lebar, rasanya seperti ‘ya ampun, ada kesempatan besar di sana, ayo kita gunakan,” ujarnya. 

“Mayoritas orang, naluri pertama mereka seperti mitologi Mesir, dan disana mereka pikir itulah satu-satunya mitologi yang ditawarkan oleh Afrika.

“akan tetapi terdapat basis yang sangat melimpah dan belum dijalankan dalam hal mitologi secara penuh.”